Thursday, November 25, 2010

Daun Kesum Yang Aromatik


DUA minggu lepas aku buat semakan permohonan program siswazah untuk kemasukan bulan 12 ni. Keputusannya aku berjaya. Sebenarnya masa nak check ni perasaan berdebar tu tak macam masa check permohonan masuk universiti dulu. Sebab aku mohon under research. As long as aku hantar proposal dan borang tu tak ada masalah, mesti akan dapat. Lagi pun aku memang dah start jadi RA untuk research ni 3 bulan lebih awal. Tapi tetap risau, mana tahu kan ada masalah dengan borang, tak lengkap ke apa. Alhamdulillah semua ok.



MSc bukan MEng sebab buat labwork



Walaupun agak banyak dugaan yang aku terpaksa harungi masa nak isi borang permohonan. Bayangkan, zaman teknologi serba canggih sekarang, semua orang berebut-rebut nak guna iPhone, Blackberry segala, UKM nak guna poskad. Ish. Habis pusing satu daerah Besut mencari poskad, keluar masuk kedai buku sampai berpeluh-peluh. Dah la bulan puasa. Nasib baik tak pengsan. Lastly dapat juga poskad, beli kat kedai dekat jeti ke Pulau Perhentian. Tak sia-sia aku mencari poskad yang sepatutnya aku boleh buat sendiri. So, untuk dua tahun yang akan datang dan harap-harap tak lebih aku akan hidup dengan 2 benda ni. 1 benda hijau yang harum bau dia, 1 lagi mesin tak berapa besar yang selalu bermasalah dan menyusahkan. Huh!


Polygonum minus aka kesum



Supercritical fluid extraction aka SFE



Dulu permah seorang kawan tanya aku.

"Lepas dah abes LI ni ko rasa nanti nak sambung belajar ke nak kerja?"

Aku dengan pantas lagi tangkas jawab nak sambung belajar. Semua kawan aku geleng-geleng kepala. Hakikatnya diorang semua dah tak larat nak belajar lagi. Aku? Aku pun tak larat, tapi pengalaman kerja semasa LI di Kilang XX ni sangat-sangat menguji kesabaran. Bosan yang teramat. Boleh pulak aku pergi sana tiap-tiap hari kerja aku cuma label botol, kadang-kadang buat inspection dan yang paling tak boleh terima, kemas bilik managing director. Ingat aku secretary dia ke apa. Tak sesuai dengan jiwa aku. Bila fikir-fikir balik kenapa aku ambil course Chemical Engineering, padahal memang orang yang tak kenal aku pun boleh nak cakap bidang yang mencabar tu tak sesuai dengan aku.

Aku bukan nak cerita pasal penyesalan tapi lebih pada aku hargai apa yang aku ada sekarang, walaupun tak dapat apa yang aku impikan masa sekolah dulu. Study kat oversea and be a doctor. Tapi sekarang aku sedar, bidang medical lagi tak sesuai dengan aku. Rupanya aku ni jenis yang gerun tengok luka-luka semua ni. Kalau aku dapat sambung belajar medic dulu, tak ke pengsan setiap kali berhadapan dengan semua ni. Sedar ni pun lepas adik aku yang kat Jordan ambik medical cerita pengalaman2 dia setiap kali balik Malaysia. Respect sama adik aku.Hehehe..Tengok luka kat lutut si dia masa accident pun aku ngeri. Aku palingkan muka, tak nak tengok. Sampai dia kecil hati ngan aku. Bukan tak care, tapi gerun. Yang aku tahu, benda ni lah yang menjadikan diri aku sekarang. Engineering graduate.

Tanya la pada semua student, berapa kerat yang begitu semangat dan komited nak sambung belajar. Aku yang awal-awal memang dah pasang niat nak sambung belajar tetap down bila di semester akhir. Semua gara-gara mesin SFE kat atas di tambah dengan bebanan Final Year Project dan masalah-masalah picisan yang sengaja dibesar-besarkan. Daun kesum memang wangi. Orang buat masak laksa dan asam pedas. Tapi bila di dalam lab untuk diekstrak, aku kena asingkan daun satu-satu. Batang dia yang tak berapa lembut boleh buat tangan aku sakit. Sampai sekarang ibu jari tangan aku rasa sakit. Mesin tu pulak asyik-asyik rosak. Pam zaman datuk nenek agaknya.Geram! Fyp satu hal. Bila dah buat dalam group, ada la masalahnya. Macam-macam ragam. Boleh bawa bergaduh.

Pada masa tu aku rasa Ya Allah, susahnya nak grad. Macam-macam dugaaan. Aku buat keputusan tak nak sambung belajar lagi. Kerja dulu la. Nampak sangat tak sabar dan tak tahan dugaan. Aku nampak muka kecewa abah bila aku suarakan hal ni. Abah memang harapkan aku sambung master sebab dua orang kakak aku tak dapat penuhi permintaan abah. Dia tanya aku.

"Abis tu nak keje apa?kat kilang?boleh ke?" Aku jawab, cuba dulu cari kalau tak dapat juga baru fikir sambung belajar. Abah terima keputusan aku. Aku rasa bersalah sebenarnya, tapi aku rasa aku lebih berhak tentukan hidup aku.

Then, bermula la misi pencarian kerja di samping meneruskan perjuangan terakhir siapkan thesis dan fyp. Cari punya cari, eh aku ni nak kerja apa? Sesuai ke aku nak jadi engineer? Aku blur. Macam tak seronok tapi buat tak tau jela, yang penting aku grad dulu. Bila dekat nak viva, tension dia menjadi-jadi. Rasa macam nak pergi dekat airport, jerit kuat-kuat macam dalam cerita Melayu kat TV tu.

Tapi Alhamdulillah, berkat usaha, doa dan kesabaran di samping sokongan orang tersayang, aku dapat harungi semua tu. Serious aku cakap, sepanjang hidup aku bergelar seorang pelajar, viva thesis tu adalah presentation terbaik yang pernah aku buat. Aku lega yang teramat. Terasa bebanan terus hilang. Aku bangga bila thesis aku dapat pujian.

"You are a good researcher" kata seorang Dr. tu.

Biar betul. Tapi ini lah orang kata tak susah untuk jadi susah, tapi tak senang untuk jadi senang. Nak dapat ayat tu keluar dari seorang pensyarah yang perfectionist bagi aku memang agak-agak mustahil. Orang cakap, nak dapat barang baik, bukannya mudah. Perlukan pengorbanan. Dan aku pasti aku dah banyak berkorban dan bersabar. Dengan approach daripada mereka, terus pintu hati terbuka untuk sambung master. Mungkin segala tekanan dah tak ada, jiwa yang tenang boleh buat manusia berfikir dengan waras. Walaupun tangan aku sakit-sakit sebab kesum, aku senang dengan takdir yang Allah tentukan untuk aku.

At last, aku berjaya juga jadi seorang siswazah pada 7 Ogos 2010. Sekarang tengah tunggu nak start master bulan 12 sambil jadi RA untuk projek yang sama. Abah aku pun senyum je. Aku untung dapat sambung tajuk yang sama macam thesis undergrad dulu, tapi SFE tu bukan something yang boleh buat aku gembira. Huhuhu..harap-harap mesin kesayangan aku ni tak buat hal nanti. Sabar itu separuh daripada iman.

Hadis riwayat Abu Said Al-Khudri ra.:
Bahwa sebagian orang Ansar meminta kepada Rasulullah saw., maka beliau memberi mereka. Kemudian mereka meminta lagi, beliau pun memberi mereka, sampai ketika telah habis sesuatu yang ada pada beliau, beliau bersabda : Apapun kebaikan yang ada padaku, maka aku tidak akan menyembunyikannya dari kalian. Barang siapa menjaga kehormatan diri, maka Allah akan menjaga kehormatan dirinya. Barang siapa yang merasa cukup, maka Allah akan mencukupinya. Barang siapa yang bersabar, maka Allah akan membuatnya sabar. Seseorang tidak diberi suatu pemberian yang lebih baik dan lebih luas daripada kesabaran
Nombor hadis dalam kitab Sahih Muslim : 1745
Sumber : http://hadith.al-islam.com/Bayan/Display.asp?Lang=ind&ID=574

No comments: